Sabtu, Ogos 22, 2009

Peniaga Tidak Menghormati Ramadhan

Bismillah...

Seawal pagi hari ini saya ke terminal bas Inanam menghantar adik - adik balik ke kampung sempena cuti sekolah ini. Kebetulan hari ini adalah satu ramadhan, bulan yang dinanti-nantikan oleh mereka yang beriman.

Setibanya saya di terminal bas agar terkejut bercampur, kecewa, geram dan bermacam - macam lagi apabila saya ternampak beberapa kedai makan (restoran) orang Islam yang buka menjual makanan dan minuman seperti bulan sebelumnya.

Mereka ini langsung tak rasa hormat dengan orang berpuasa bahkan tak rasa bersalah menjual makanan secara terbuka di bulan ramadahan ini yang mana mereka ini sedia maklum bahawa umat Islam sedang berpuasa. Tak salah nak jual makanan tapi sebagai status restoran mereka perlu bersalah kerana mereka berjualan seperti bulan - bulan sebelumnya. Kalau buka petang nak menyediakan makanan dan minuman bagi mereka yang nak berbuka itu tak kisah.

Bagi mereka yang liat berpuasa, ini adalah satu peluang untuk terus tidak berpuasa kerana restoran - restoran inilah yang menyokong mereka untuk tidak berpuasa. Maknanya, saham restoran ini untuk mereka yang ingkar perintah Allah SWT pun ada. Ingat, dunia untung belum pasti keuntungan dunia itu membawa untung ke akhirat.

Lalu ikut laluan sembulan dalam perjalanan balik pun ada juga restoran orang Islam yang buka berjualan makanan.

Oleh itu, bagi pihak berwajib yang punyai kuasa tunggu apa lagi jengok-jengok la restoran - restoran orang Islam ni kenakan tindakan jika mereka salah agar mereka terselamat dari terus menjadi pendokong kepada mereka yang ingkar kepada perintah Allah SWT. Sekurang - kurang anda tidak dipersoalkan oleh Allah SWT kelak kerana anda telah menjalankan amanah yang sewajarnya.

Bagi kita orang awam dan umat Islam, apa tindakan dan apa yang perlu kita lakukan? mungkin anda ada cadangan dan pandangan yang boleh kita kongsikan bersama. Dengan pandangan anda itu, mudah-mudahkan kita perolehi ganjaran yang sebaiknya dan ianya termasuk dalam amalan menuju TAQWA.

" RAMADHAN YANG SAMA, NATIJAH YANG BERBEZA, SEBAIK - BAIK NATIJAH ADALAH TAQWA"

Wallahua'lam.

0 ulasan:

Catat Komen