Rabu, April 28, 2010

Isteri berkerja

Bismillah...

Saya tertarik dengan entri yang ditulis oleh seorang sahabat mengenainya dan apa yang sahabat saya tulis itu ianya juga saya alami. Oleh itu saya memberikan sedikit pandangan mungkin juga ianya bermanfaat. Ini pandangan ringkas saya :

" Syekh macam tu la keadaan bagi mereka yang berkerja. ana pun mengalaminya namun mungkin tidak sehebat enta.

Ana telah memerhati ramai para ilmuan silam, ulama2, ulama2 gerakan dakwah dahulu juga terkini, kebanyakkannya isteri mereka berkhidmat sepenuh masa kepada keluarga terutama kepada anak2 dan juga suami.

Mungkin juga itulah sebabnya rasulullah pernah bersabda yang mafhumnya golongan para isteri ramai yang masuk syurga disebabkan mereka ini hanya taat dan berbakti kepada suami.

Desakan hidup dan keperluan hidup ketika ini juga faktor kita tidak setahap golongan para ulama dan ilmuan terdahulu.

Sekarang ana dalam rangka untuk memberhentikan isteri daripada berkerja diluar untuk tumpukan keluarga dan anak2. tunggu masa dan keadaan yang sesuai. itulah niat ana.

Anak2 adalah aset teramat penting apabila kita mati. didikan sewajibnya sedari awal, mendidik pula kena ada penumpuan. maka sayugianya si isteri adalah pendidik yang terbaik bersama suami.

Si suami pula dapat menerima nikmat kerana si isteri berkhidmat sepenuhnya untuk suami. Sudah pasti si suami memandu isteri menuju ke syurga.

Ana merasai apa yang enta rasa dan juga orang - orang yang segolongan dengan kita. Keperluan hidup tetap dicari namun kita kena bijak bagaimana mendapatkan keperluan hidup tanpa meminggirkan keperluan hidup yang abadi apabila kita berhadapan dengan Rabbuljalil..

sekadar pandangan dan luahan moga ianya manfaat. "

Moga Allah SWT permudahkan urusannya dan sama-sama menikmati hidup berkeluarga.

waallahualam.

0 ulasan:

Catat Komen