Jumaat, April 08, 2011

Ambuyat

Bismillah...


Hari jumaat rutinya warga di pejabat saya akan bertadarus al-Quran dan mendengar sesi tazkirah yang disampaikan secara bergilir - gilir di kalangan ustaz- ustaz.

Hari ini agak istimewa kerana ada beberapa orang warga pejabat yang berhajat untuk mengadakan jamuan selepas sesi tadarus. Cumanya hari ini kami membaca surah yasin dan doa kesyukuran yang dipimpin oleh SS Mufti Kerajaan Negeri Sabah.


Menu jamuan juga beraneka macam, sup ikan, sayur labu + sayur manis, ikan masak taucu dan ampap ( masakan versi Sabah ), kuih muih dan berbagai lagi.

Satu menu yang agak istimewa yang tidak pernah lagi dihidangkan di pejabat selama mana saya berkhidmat iaitu ambuyat. Ambuyat diperbuat daripada sagu dan cicahnya pula diperbuat daripada ikan dimasak secara berkuah. Senonimnya, ambuyat ini adalah makanan bagi suku Brunei dan suku Bisaya. Suku Brunei memanggilnya ambuyat dan suku Bisaya pula dipanggilnya ambolong. Tetapi diera globalisasi ini semua suku dan 1 Malaysia sama - sama memakannya, maknanya ambuyat ini pun telah dikenali ramai.


Seingat saya, pada tahun 2003 ketika saya berkhidmat di Pusat Latihan Dakwah Kudat pengetuanya telah menjemput para tenaga pengajar datang kerumahnya dan menu jamuan ketika itu adalah ambuyat yang pertama kali saya menjamahnya. Sehinggalah ke hari ini, ini adalah kali kedua saya menjamahnya. Waduh sodap juga rasanya.


Alhamdulillah, rezeki Allah telah berikan kepada warga pejabat untuk sama - sama dinikmati. Biasanya kalau tidak warga pejabat sendiri yang menyediakan jamuan ada juga pihak luar turut bersedekah dan minta untuk didoakan. Alhamdulillah... terima kasih yang telah membuat kebaikan.



1 ulasan:

Awanama berkata...

penah mkn ni masa di dq dulu,, geng2 banat dr sabah yg prepare kn,,, ambuyat yg tawar mkn dengn cili yg pedas,, ada rasa,,, tu lah ptama kali menjamah mknan yg di bawa dr sabah,,,~zaidah, sg udang

Catat Komen