Selasa, April 24, 2012

Ikhlas dengan kalimah thoyyibah

Bismillah...




Lafaz kalimah " لا اله الا الله محمد رسول الله " adalah kalimah syahadah kalimah thoyyibah membuktikan seseorang itu akur akan perintah Allah dan Rasulnya dan sebagai bukti ia telah beriman kepada sang pencipta. Semua orang boleh melafazkannya hatta orang bukan Islam. Namun Allah SAW lebih mengetahui keikhlasan hamba - hambanya yang menyebut kalimah tersebut.

Rukun Islam, dimulakan dengan kalimah tersebut sebagai lesen seseorang itu boleh melaksanakan segala amalan yang akan dinilai di sisi Rabbul Jalil. Bukan hanya menyebutnya dibibir tetapi hendaklah disertakan dengan keikhlasan di dalam hati. Oleh sebab itu, keikhlasan dalam menyebutnya suatu perkara yang besar. Surah "الفلق " dinamakan sebegitu kerana di dalam surah tersebut ada kalimah sedemikian. Demikianlah juga surah "الناس " kerana kalimah tersebut ada dinyatakankan dalam surah tersebut. Tetapi kenapa dalam surah " الاخلاص " tiada langsung kalimah tersebut Allah nyatakan di dalam 4 ayat yang terkandung di dalam surah itu.

Bahkan surah "الاخلاص " sebanyak empat ayatnya menceritakan tentang ketauhidan Allah SAW, tidak beranak dan tidak diperanakkan serta tiada sesuatu yang menyerupainya. Maknanya, dalam perkara tauhid / aqidah orang yang mempelajarinya hendaklah sedaya upaya mengikhlaskan diri dan kemuncak dalam mengenal Allah adalah jiwanya menjadi ikhlas. Itulah yang dinamakan surah " الاخلاص " terkandung dalamnya kalimah thoyyibah sepertimana Allah jelaskan :

قال تعالى [ أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللّهُ مَثَلاً كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاء تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ بِإِذْنِ رَبِّهَا وَيَضْرِبُ اللّهُ الأَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ ]
[سورة إبراهيم:24-25]

bermaksud :

" Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu : kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Ia mengeluarkan buahnya pada tiap - tiap masa dengan izin Tuhan-nya. Dan Allah mengemukakan perbandingan - perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran). "

Menurut pimpinan ar-Rahman, muka surat 602, cetakan ke - 21, Mac 2010 :

" yang dimaksudkan كلمة طيبة adalah kalimah tauhid " لا اله الا الله محمد رسول الله ", kalimah al-Quran, kalimah Rasul, atau kalimah - kalimah yang membuktikan Iman dan taat kepada Allah. Diumpamakan sebatang pohon yang baik lagi gagah, pangkalnya bertunjang ke bumi dan pucuknya menjulang ke langit yang sentiasa mengeluarkan buah yang baik dan lazat dengan izin Allah. Begitulah halnya mereka yang beiman yang tetap teguh imannya dan tidak putus - putus amal kebajikannya, akan mencapai kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat".

Oleh itu, bagi membuktikan adakah ikhlas kita terhadap kalimah thoyyibah tersebut maka Islam telah mensyariatkan "solat". Mendirikan solat adalah cara pembuktian seseorang itu percaya terhadap kalimah thoyyibah dan merupakan rukun Islam kedua. Solat lima waktu sehari semalam hanya mengambil masa 10 minit dalam satu waktu. Jika dihitung, untuk lima waktu memakan masa 50 minit ( senang kira 60 minit la... (sejam).

Maknanya, sehari Allah peruntukkan 24 jam dan sejam sehaja tempoh masa untuk solat. Adakah mampu dengan sejam kita solat untuk menghadapi 23 jam berbaki yang kita sibuk dengan hal - hal dunia. Oleh yang demikian untuk mengimbangi agar kehidupan kita lebih terarah, maka rukun Islam seterusnya adalah puasa dan zakat. Puasa untuk mengawal nafsu sarakah yang sentiasa mendorong ke arah kejahatan dan zakat pula untuk membersihkan harta dan jiwa berkaitan dengan muammalat dalam kehidupan seorang Islam. Maknanya, jika seseorang itu mengaku dirinya seorang Islam maka wajib ke atas dirinya menyempurnakan tuntutan yang ada dalam RUKUN ISLAM.

Sebenarnya, itulah sedikit intipati ceramah yang telah disampaikan oleh Ust. Nik Abduh Nik Abd Aziz di Masjid al-Hilal, Tg. Dumpil, Putatan pada 20 April 2012. Membawa para jamaah agar mengikhlaskan hati dalam apa jua perkara.

Alhamdulillah, pada malam tersebut Masjid al-Hilal sangat - sangat diimarahkan dengan kehadiran 100 orang lebih para jamaah yang datang dari kampung berdekatan dan yang berjauhan.


Ini merupakan suatu amal yang baik yang telah dilaksanakan oleh AJK Masjid yang pastinya bermanfaat kepada mereka yang hadir walau ada yang tidak menyenangi. Sudah menjadi lumrah untuk membuat kebaikan mesti ada yang tidak suka namun ramai lagi yang menyukainya.

Saya turut dimaklumkan oleh AJK Masjid mereka sedang merancang menjemput beberapa lagi penceramah seperti ust. Azhar Idrus dan Ust. Don ke masjid mereka. Kami menanti dan kita sama - sama terus memberi sokongan dalam perkara kebaikan dan pengimarahan masjid.

Sekian, Jazakumullah wa barakaallahu fikum.







- albelurani iPad

0 ulasan:

Catat Komen