Ahad, Oktober 24, 2010

Jual Telur Masin

Bismillah....


"Assalamualaikum, Ustaz mau beli telur masin"... salah seorang anak murid mengaji saya datang di depan pintu rumah bertanyakan jika ingin membeli telur masin. Firdaus dan adiknya fauzan dan seorang kawan mereka aiman kesemuanya anak murid mengaji saya menaiki basikal masing - masing pusing seluruh taman menjual telur masin.

Ini kali kedua mereka sampai ke rumah dengan tujuan yang sama. Kami pula tidak melepaskan peluang kerana telur masin menjadi makanan kegemaran kami terutamanya isteri saya. Bubur nasi makan dengan telur masih berkuahkan kicap.... wah sodapnya.


Emak firdaus kawan karib kepada salah seorang staf di pejabat saya. Dengarnya, Emak firdaus tengah mengusahakan perniagaan telur masih. Alhamdulillah, hari ini dengan harga RM0.60 sebiji berbanding sebelumnya RM0.80, saya telah membeli sebanyak 20 biji.

Yang seronoknya, saya dapat melihat bagaimana anak - anak ini telah ditarbiyyah berniaga seawal umur mereka ini. Mengingatkan kembali nostalgia saya kecil - kecil dulu. Saya pernah menjual kuih muih, mee / bihun goreng keliling kampung. Peristiwa yang tidak dapat dilupakan apabila jualan saya jatuh ke tanah dan balik ke rumah tanpa membawa sebarang keuntungan.... sedihnya.. nasib baik mak tak marah..Rupa-rupanya apabila saya dah besar baru saya paham bahawa dalam berniaga UNTUNG DAN RUGI memang lumrah bagi orang yang berniaga.

Rezeki orang berniaga (perniagaan halal) adalah lebih baik kerana itu adalah hasil titik peluh mereka. Adatnya, lagi banyak berusaha maka banyaklah untungnya, malas berusaha maka tak dapat apa-apa.

Berniaga tidak dapat dipisahkan daripada kehidupan. Oleh itu, berniagalah dengan perkara yang halal dan jangan dilupa mencari KEBERKATAN DALAM PERNIAGAAN kerana ianya akan memberikan keuntungan di dunia dan diakhirat.

Firdaus dan kengkawan kalau ada telur masin lagi mai la datang rumah ye...

0 ulasan:

Catat Komen