Selasa, Disember 01, 2009

Ibadah Korban Berlalu

Bismillah...

Alhamdulillah kita telah pun meninggalkan yawmu tashrik dan pada hari ini masuk hari ke 15 Zulhijjah 1430H. Walaupun bulan zulhijjah belum melabuhkan tirainya namun kemuncak bulan zulhijjah adalah di hari AidilAdha dan yawmu tashrik yang membolehkan kita menjalankan ibadah korban sebagai menyahut sunnah nabi SAW dan nabi Ibrahim A.S.

Mereka yang berkemampuan dan diberikan hidayah Allah SWT sudah tentu ibadah korban telah dilaksanakan. Bagi si fakir dan miskin sudah pasti menikmati manfaat hasil ibadah korban mereka yang berkemampuan. Alhamdulillah, indahnya syariat Allah SWT yang maha adil kepada hamba - hambanya.

Semoga falsafah korban itu sama - sama kita hayati dan dapat menusuk ke dalam qalbu kita seperti mana Allah SWT jelaskan ayat 37 surah al-hajj :

لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ كَذَلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ


" Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah Telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik ".

Sebab turunnya ayat ini seperti yang dijelaskan dalam tafsir ibn Kathir Jld 5, mukasurat 431 :

" Adalah masyarakat jahiliah mengadakan sembelihan untuk tuhan - tuhan mereka lalu diletakkan ke atas tuhan - tuhan mereka daging sembelihan tersebut lalu memercikannya dengan darah sembelihan itu tadi maka turunnya ayat ini ".

Allah SWT tidak sama sekali menerima darah ataupun daging yang disembelih itu dan itu sebenarnya bukan nilaian Allah SWT. Bahkan Allah SWT itu maha kaya pemberi rezeki kepada semua makhluknya.

Tetapi nilaian yang sampai kepada Allah SWT adalah TAQWA iaitu sepertimana yang dijelaskan dalam tafsir at-Tobari Jld 18, mukasurat 641 yang menjelaskan mengenai ayat di atas:

إن اتقيت الله في هذه البُدن، وعملت فيها لله، وطلبت ما قال الله تعظيما لشعائر الله ولحرمات الله

Taqwa kepada Allah SWT terhadap sembelihan, mengerjakannya hanya untuk Allah SWT, menyahut seruan Allah SWT bagi membesarkan syiar dan kemuliaannya.

Maknanya hanya sifat Taqwa yang ada dalam diri sahaja yang menjadi hitungan Allah SWT terhadap sembelihan yang dijalankan iaitu dengan syarat hati yang penuh taqwa kepada Allah, mengerjakannya hanya untuk Allah SWT serta untuk membesarkan syiar dan kemuliaanNYA. Jika sebaliknya, ibadah korban yang di kerjakan hanya sia - sia.

Oleh kerana itu Allah SWT berfirman :

ذلك وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوبِ

" Demikianlah (perintah Allah). dan barangsiapa mengagungkan syi'ar-syi'ar Allah . Maka Sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati" ( surah al-hajj ayat 32 )

Semoga ibadah korban yang telah dilaksanakan, Allah SWT terima dan ketaqwaan kita bertambah untuk menempuh hari - hari yang mendatang sehingga kita diberi peluang sekali lagi bertemu Aidil Adha akan datang seterusnya semoga ianya menjadi bekalan yang cukup berharga apabila kita menghadap Allah SWT di akhirat kelak. ameen....

Waallahua'alam.

Cerita HIJRAH pula menyusul selepas ini....

0 ulasan:

Catat Komen